Featured Product
  Madecol MadeCol merupakan kapsul herbal alami yang antara lain terbuat dari ekstrak daun jati belanda dan akar alang-alang untuk menormalkan kadar kolesterol. Sebagian ekstrak herbal dalam MadeCol juga menggunakan teknologi terbaru yaitu teknologi nano. Dengan teknologi nano , partikel herbal menjadi lebih kecil sehingga lebih mudah diserap oleh tubuh. Selengkapnya ... JAMSI   Jamsi secara tradisional bermanfaat bagi penderita diabetes karena mampu memperbaiki sel-sel, menurunkan kadar gula yang tinggi dalam darah, mencegah terjadinya diabetes, menetralisir penyakit,seperti: Hipertensi, asam urat, kolesterol dan Trigliserite. Selengkapnya...

HAMIL dengan HIPERTENSI, Waspadai Resikonya…

Preeklamsia merupakan suatu bentuk penyakit hipertensi atau tekanan darah tinggi yang terjadi pada ibu hamil. Penyakit ini sangat rumit, berbahaya dan bisa menyebabkan masalah baik bagi ibu maupun janin.

Peringatan tanda-tanda preeklampsia dapat berkembang secara bertahap atau menyerang secara tiba-tiba. Jika Anda menunjukkan tanda-tanda preeklamsia, maka diperlukan sebuah pengawasan yang ketat.

“Hipertensi dalam kehamilan banyak kembangannya dan dapat memicu berbagai komplikasi. Hampir semua organ bisa terkena komplikasi dan yang paling gampang adalah pembuluh darah di otak,” kata dr. Aria, Wibawa, Sp.OG, spesialis kebidanan dan kandungan dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo Jakarta, Selasa, (14/2/2012).

Untuk preeklamsia berat, diperlukan perawatan dan pemantauan di rumah sakit. Biasanya ibu hamil akan menjalani pengobatan untuk menurunkan tekanan darah dan mungkin akan menjalani induksi atau operasi caesar tergantung bagaimana tubuh merespon obat-obatan yang diberikan, keadaan rahim dan usia kehamilan pada saat itu.

Menurut Aria, ada 5 (lima) fakta yang harus diketahui terkait risiko yang mungkin terjadi pada ibu hamil dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) :

1. Kebutaan

Preeklamsia dapat memicu gangguan pada pembuluh darah di mata. Bahkan menurut Aria, pembuluh darah mata di retina bisa pecah sehingga memicu kebutaan. Tapi lanjutnya, pada kondisi yang ringan seperti misalnya pembengkakan pada otak yang mengenai saraf mata, hal ini hanya membuat pasien buta sementara.

“Karena adanya pembengkakan pada saraf mata di otak, dia mungkin tidak bisa lihat untuk sementara waktu. Tapi kalau sudah tidak bengkak dia bisa melihat lagi. Jadi tergantung seberapa beratnya,” kata Aria.

2. Berkurangnya aliran darah ke plasenta

Risiko yang mungkin dialami pada ibu hamil dengan hipertensi adalah kurangnya pasokan aliran darah, oksigen dan nutrisi ke bayi. Hal ini dapat menghambat pertumbuhan bayi dan meningkatkan risiko bayi berat lahir rendah.

3. Penyakit kardiovaskuler di masa depan

Wanita yang mengalami preeklamsia (ditandai dengan tingginya tekanan darah dan protein dalam urin setelah 20 minggu kehamilan) – berisiko mengalami peningkatan penyakit kardiovaskular di kemudian hari, meskipun fakta menunjukkan bahwa tekanan darah akan kembali normal setelah melahirkan.

“Memasuki usia 40-50 tahun, sebanyak 25-30 persen kasus hipertensi pada ibu hamil akan mengalami masalah kardiovaskuler. Mereka harus merubah pola hidup karena risikonya cukup besar,” jelas Aria.

4. Plasenta abrupsio (plasenta lepas sebelum waktunya)

Pada beberapa kasus ibu hamil dengan hipertensi, plasenta dapat terlepas sebelum waktunya dan terpisah dari rahim. Abrupsio plasenta akan menghentikan pasokan oksigen ke bayi dan menyebabkan perdarahan yang berat pada ibu. “Risikonya adalah kematian pada janin,” papar Aria.

5. Kelahiran prematur

Untuk mencegah terjadinya komplikasi berbahaya yang mungkin bisa mengancam nyawa ibu atau bayi, tidak jarang masa kehamilan dipercepat sebelum waktunya sehingga bayi berisiko lahir secara prematur.

 

 

 

Sumber : kompashealth.com

Share

Leave a Reply

Kategori Produk
Madu Herbal Kapsul Herbal Minuman Instan Aromatherapy
Tetes Mata Herbal Paket Herbal Herbal Kering
Kategori Artikel